ahli sarcasm

Wednesday, March 7, 2012

HAKIKAT DITIPU.

Aku sememangnya tak nafikan yang bukan semua orang boleh bahagia tanpa ada peneman di sisi. Benar, Allah menciptakan seseorang itu dengan pasangannya sendiri.
Aku juga tidak menafikan bukan semua orang boleh hidup tanpa pasangan hidup. Pasangan hidup untuk berkongsi suka duka. Tapi kenapa ada sahaja yang boleh terus mengembuskan nafas di dunia yang fana ini?


Konsep menerima dan memberi bukan sesuatu yang mudah untuk diambil ringan. Bukan semua orang sanggup menerima di samping memenuhi kehendak memberi. Hati semua bukan boleh dijaga dengan perfect. Hati orang juga bukan seperti air, yang sentiasa mengalir dalam masa yang sama juga sanggup menerima segala bahaya dan halangan di hadapan. Hati seperti penjara. Terkunci bila diperlukan. Terperangkap bila ingin dibebaskan.






Aku sendiri bukan jenis yang boleh hanya menerima pengalaman lama sebagai satu titik noktah untuk memulakan kehidupan yang baru. Ini bukan dendam. Ini bukan ego. Tipu kalau ada yang katakan jika tidak terkesan dengan pengalaman buruk yang berlaku pada masa lampau. Sebagai manusia biasa, aku sendiri membuat kilaf dengan makluk manusia itu sendiri. Aku memaafkan. Tapi bagi sesetengah perkara, aku maaf kerana sehingga sekarang aku masih lagi tidak boleh terima. Ditipu hidup-hidup selama beberapa tahun lamanya.


Nasihat terbaik yang boleh diberikan kepada seseorang adalah 'Sabar' . Yup, kita kena sabar. Tapi bukan semua orang boleh sabar. Bukan semua orang boleh menerima sesuatu and say, 'Let bygone be gone' . Pasti akan ada secoret calar di hati. Jangan risau, aku akan belajar untuk memaafkan dan akan terus memujuk hati dan melepaskan apa yang pergi.


Well, jangan hipokrit kalau hati katakan hakikat ditipu sememangnya pedih. Pedih bagi yang merasa, mungkin suka bagi yang melakukan. Tapi ingat, insan yang ditipu bukan semudah untuk melupakan. Tambahan apabila ianya bertahun lamanya. Namun, aku harus akui. Kita harus saling memaafkan tentang kilaf yang telah berlaku. Dan aku masih belajar tentang itu. Jangan gusar, aku masih pegang pada prinsip , 'Memaafkan itu lebih baik' .


Tapi buat masa sekarang, aku masih tidak boleh terima "kau" lagi. I am tired.


Till then,
Mr Right.


notakaki : cepat nak buat kuiz neh. siapakah 'kau' itu? jengjengjeng!!